JAKARTA (podiumindonesia.com)- Langkah pemerintah membatasi akses tertentu di media sosial menuai kritik dari Perhimpunan Mahasiswa Katolik Republik Indonesia (PP PMKRI). Menurut Presidium Gerakan Kemasyarakatan Pengurus Pusat PMKRI, Rinto