JAKARTA (podiumindonesia.com)- Wahana Lingkungan Hidup (Walhi) menyebut penegakan hukum pasca kebakaran hutan dan lahan sejak 2015 malah dioperasionalkan secara setengah hati dan berstandar ganda. Berdasarkan informasi yang disebutkan