Home PENDIDIKAN Menaker Ida Fauziyah Hadiri Wisuda Amtsilati di Pondok Pasantren As-Sa’idiyyah 2 Bahrul...

Menaker Ida Fauziyah Hadiri Wisuda Amtsilati di Pondok Pasantren As-Sa’idiyyah 2 Bahrul Ulum Jombang

3
0

JATIM (podiumindonesia.com)- Menteri Ketenagakerjaan, Ida Fauziyah menghadiri wisuda Amtsilati di Pondok Pesantren As-Sa’idiyyah 2 Bahrul Ulum, Jombang, Minggu (6/2/2022).

Satu dari empat peserta turut diwisuda atas nama T Intan Sella Aprillia yang merupakan putri Pimpinan Redaksi PODIUM, T Syaiful Anhar. Tokoh pemuda Kabupaten Langkat ini pun mengapresiasi atas terlaksananya wisuda Amtsilati di Pondok Pesantren As-Sa’idiyyah 2 Bahrul Ulum, Jombang.

“Saya turut bersuka cita atas terlaksananya wisuda Amtsilati di Pondok Pesantren As-Sa’idiyyah 2 Bahrul Ulum, Jombang. Semoga para santriwati yang meraih gelar dari Pondok Pesantren As-Sa’idiyyah 2 Bahrul Ulum, Jombang itu mendapat ilmu bermanfaat. Tak cuma secara diri pribadi tapi juga bermanfaat bagi orang lain,” ujar T Syaiful Anhar.

Seperti diketahui, di acara wisuda Amtsilati di Pondok Pesantren As-Sa’idiyyah 2 Bahrul Ulum, Jombang, Menaker Ida Fauziyah sempat mengingatkan kalangan santri untuk memperkuat diri dengan keterampilan bidang teknologi dan informasi.

Menurutnya, keterampilan ini memiliki peran besar untuk membangun kehidupan yang mandiri, serta menjadi alat pendukung untuk berdakwah.

“Kemajuan teknologi dan informasi telah membuka ruang baru dalam berdakwah. Oleh karenanya, para santri harus mampu memanfaatkan ruang tersebut sebagai salah satu media dakwah,” katanya.

Selain berdakwah, kemajuan teknologi dan informasi juga harus dimanfaatkan untuk mengembangkan keterampilan diri. Mengingat jenis pekerjaan di masa depan sangat berkaitan dengan teknologi dan informasi.

“Ini tantangan kita. Karena kemajuan teknologi tidak menunggu orang tidak siap. Kemajuan teknologi mengharuskan kita selalu siap,” ujarnya.

Menaker menambahkan, untuk membantu para santri memiliki keterampilan yang mumpuni, pihaknya telah membangun program BLK Komunitas. Sebuah lembaga pelatihan vokasi yang didirikan di lembaga pendidikan keagamaan nonpemerintah seperti pesantren.

Sejak 2017 hingga 2020, Kemnaker telah membangun 2.127 BLK Komunitas yang melatih masyarakat dengan berbagai kejuruan dan program pelatihan. Saat ini, cakupan program BLK Komunitas telah diperluas dengan melibatkan Serikat Pekerja/Serikat Buruh (SP/SB).

Menurut Menaker, penguatan keterampilan khususnya di bidang teknologi dan informasi mutlak diperlukan. Karena perubahan dunia kerja semakin cepat akibat era digitalisasi dan pandemi COVID-19. “Kuasai teknologi dan informasi, kalau tidak, kita ketinggalan zaman,” ujarnya. (pi/ril)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here