LANGKAT (podiumindonesia.com)- Selama dua pekan ini perbincangan hangat menyeruak di Kabupaten Langkat. Mulai dari hilangnya relif adat Melayu di Gapura Kwala Bingai, Stabat hingga pelaporan terhadap Bupati Langkat